Sapi Dalam Sudut Pandang Ajaran Hindu

Sumber: http://www.pustakahindu.info/2008/09/14/sapi-dalam-sudut-pandang-ajaran-hindu/
Dalam ajaran Hindu, tidak pernah ada ritual pemujaan (Puja = worship) terhadap sapi atau menganggap sapi sebagai hewan suci bahkan larangan untuk membunuh sapi (mengkonsumsinya sebagai sarana ritual keagamaan). Anggapan-anggapan tersebut diatas lahir sebagai hasil dari analisa budayawan atau sejarahwan Eropa yang kala itu meneliti kebudayaan India (yang nota bene dianggap sebagai cerminan ajaran Hindu) dan menterjemahkannya secara subyektif dengan mengesampingkan kajian nilai estetik dari adat istiadat masyarakat budaya tersebut.

Pada masa awal Weda, bangsa Arya memelihara sapi untuk digunakan sebagai sumber pangan, dengan mengkonsumsi berbagai produk pangan yang dihasilkan oleh sapi (daging, susu, yogurt, minyak) bahkan kulitnya dapat digunakan sebagai bahan pakaian atau tenda. Demikian banyaknya manfaat yang dihasilkan dari sapi, menyebabkan masyarakat “menghormati” sapi sebagai suatu anugerah yang sangat besar dari Yang Maha Kuasa ~ rasa respek tersebut menempatkan sapi (yang menhasilkan susu) sebagai hewan yang ditabukan untuk dikonsumsi (Aghanya).

Dari paham tabu (aghanya) tersebut diatas, selanjutnya dalam Weda ditemukan sloka-sloka yang mengambil “penggambaran” sapi sebagai perwujudan Tuhan (penggambaran pengandaian sudah tentu bukan Tuhan dalam artian yang sebenarnya), sebagai ibu (dikaitkan dengan susu yang diproduksinya), sebagai simbol kesejahteraan. Bahkan dalam perkembangan selanjutnya, simbol sapi juga dikaitkan dengan dewa-dewa utama Hindu sehingga paham tabu untuk mengkonsumsi sapi menjadi satu bagian yang tak terpisahkan dalam ajaran Hindu.

Namun kitab Weda juga tidak mengesampingkan adanya pembunuhan banteng dan sapi sebagai sarana puja/ritual keagamaan. Dalam Griha Sutra, pengorbanan sapi dikaitkan dengan banyak upacara keagamaan, bahkan Manusmriti, yang dalam berbagai peraturannya melarang makan daging, tidak hanya daging sapi, dikatakan, “Seseorang boleh makan daging bila daging itu sudah diperciki air suci dan dimantrai, ketika seseorang terlibat dalam menyiapkan suatu upakara sesuai hukum, dan bila hidup seseorang dalam bahaya” (Manusmriti 5:27).

One thought on “Sapi Dalam Sudut Pandang Ajaran Hindu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s